Cinta Khaliq VS Cinta ‘Abdun

February 10, 2017

”Bila CINTAMU kenal ILAHI, jadilah CINTAMU BERSTATUS TINGGI.”- Ustazah Fatimah Syarha.
”Apa-apa yang membawa ke SYURGA, itulah CINTA.”- Hilal Asyraf.

Bila manusia terlalu asyik dibuai dengan keindahan cinta dunia, cinta manusia, hukum DIA dicampak entah ke mana-mana. Bila ‘cinta’ yang selama ini dipertahankan bertahun-tahun lamanya, terputus di tengah jalan, mulalah hati rasa kecewa, merana, putus asa. Kadangkala, tidur tak lena. Makan tak rasa apa-apa. Segalanya hambar, kosong, tidak terdaya. Ibaratnya, hidup sudah tiada makna.

KAMU. Iya, kamu. Kamu yang sedang patah hati kerana ‘cinta manusia’.

Aku mahu tanya. Adakah ini ‘cinta’ yang kita agung-agungkan?

Cinta yang membuat kita futur dari Tuhan?

Cinta yang membuat kita berputus asa dari AL-RAHMAN?

TIDAK SAMA SEKALI. Ini bukan cinta. Ini malapetaka.

KAMU. Iya, kamu.

Kamu yang sedang MENZALIMI HATI YANG ALLAH AMANAHKAN UNTUKMU.

Sedarkah bahawa kita sedang menzalimi hati kita dengan cinta manusia?

Aku mengerti. Aku mengerti akan tuntutan fitrah yang satu itu.

Aku juga manusia. Manusia biasa yang punya hati dan perasaan, sama seperti kalian.

Aku bukan robot, yang hatinya tidak pernah wujud.

Kita sama-sama punya ‘rasa cinta’,tapi cara kita MENGURUSKAN CINTA itu berbeda.

Aku tidak kata, aku arif menguruskan fitrah cinta. TIDAK.

Tapi, InsyaAllah. Mari, aku khabarkan apa yang aku tahu tentang CINTA.

Buat sahabatku yang sedang patah hati dan kecewa kerana cinta manusia.

Subhanallah, MashaAllah. Sedarkah kalian sebenarnya Allah mencintai kalian?

Iya. Mungkin kau fikir Allah itu kejam kerna DIA ambil orang yang kau sayang.

Tapi, ayuhlah. Buka mata hatimu, lihat hikmah yang terbentang luas di hadapanmu.

Sedarkah bahawa Allah ingin mengisi hatimu dengan cinta yang tiada belah bahagi pada-NYA?

Subhanallah. MashaAllah. Tabarakallah.

Aku tahu. Perit rasanya ‘cinta’ yang selama ini kau pertahankan, akhirnya putus di tengah jalan.

Setiap apa yang kalian janjikan, kini hanya tinggal angan-angan.

Bertabahlah. Allah itu tidak pernah kejam.

Malah, DIA sebenarnya ingin nyatakan DIA SAYANG AKU, MEREKA DAN KALIAN.

Kamu tahu? Seharusnya yang bertakhta di hati manusia itu cuma DIA dan Rasul-NYA.

Kalau benar dia cintakan kamu, dia tidak akan sesekali mengajakmu

MENDEKATI JALAN NERAKA.

Iya. MENDEKATI JALAN NERAKA.

Sahabat. CINTA itu tidak salah. Tapi, cinta yang bagaimana?

CINTA itu untuk siapa? Milik siapa? Untuk apa? Bagaimana? Kapan tiba?

– CINTA itu milik DIA. Untuk DIA. Untuk dapatkan redha-NYA bukan murka-NYA. Dengan mengikuti segala apa yang telah ditetapkan-NYA. Bila-bila masa dan di mana saja kita berada.

Seperti yang aku katakan tadi. Cinta itu tidak salah. Kau mahu bercinta? Silakan. Tiada yang menghalang kalian. Tapi, cinta yang bagaimana? Cinta yang berpaksikan Allah semata. Cinta yang mengharapkan redha-NYA. Cinta yang makin mendekatkan kamu pada-NYA. Yang membuat kamu semakin bersemangat untuk bercinta dan mengenal DIA dan Rasul-NYA. Cinta yang membuat kamu menjadi manusia yang hebat di mata Allah dan seluruh penduduk langit khususnya. Lalu bagaimana untuk mendapatkan cinta sebegitu? Dengan mengisi nama-NYA semata-mata. Kamu tahu?

Ada bedanya

‘KERANA ALLAH, AKU MENCINTAIMU’ dengan ‘KERANAMU AKU MENCINTAI ALLAH.’

Apa bedanya? Bedanya pada siapa yang kau aulakan cintanya.

CINTA ALLAH, atau cinta manusia?

MAAF. Aku memang tidak arif bersastera, berbicara soal cinta. Tapi, aku mahu kalian dan aku sendiri membuka mata hati yang selama ini sengaja buta menilai cinta-NYA dan Rasul-NYA. Aku tidak kata menyimpan nama orang lain dalam hatimu itu satu dosa. TIDAK. Allahu’alam. Aku tidak tahu. Sungguh, yang namanya DOSA dan PAHALA itu hanya ALLAH yang berhak menilainya.Tapi, nasihatku untukmu juga untukku, simpan saja ‘dia’ dalam DOA kita, bukan dalam hati kita. Kerana apa? Kerana hati itu bolak-balik sifatnya. Kalau DOA itu, InsyaAllah, sampai kepada-NYA.

Kamu tahu? Bercinta dalam diam itu sungguh indah rasanya.

Kerana apa? Kerana cinta itu tidak disandarkan pada manusia.

Hanya disandarkan pada Allah semata. Bagaimana?

Katanya cendekiawan,

”Kalau mahu lihat apa manusia itu penting dalam hidupnya berbanding yang lainnya, lihatlah berapa kerap dia menyebut namanya dan menyimpan namanya dalam doa dan sujudmu pada-NYA.”

Benar sekali katanya, tiada dusta!

Kata Nabi, orang yang ‘jatuh cinta’, cenderung untuk selalu mengingati dan menyebut orang yang dicintainya (man ahabba syai’an katsura dzikruhu). Kata Nabi, manusia juga bisa ‘diperbudak’ kerana cintanya (man ahabba syai’an fa huwa ‘abduhu).

Persoalannya; APA PANTAS MANUSIA ITU LEBIH DIINGATI BERBANDING PENCIPTA?

Persoalannya; APA PANTAS MANUSIA ITU LEBIH DISEBUT BERBANDING ASMA’-NYA?

Cinta yang mana yang kita sedang dustakan? Cinta yang mana yang kita sudah agungkan?

Tanya; CINTAKAH KITA PADA TUHAN?

Tanya; CINTAKAH KITA KEPADA NABI MUHAMMAD SAW?

Jadi, cinta yang mana harus kita utamakan? Apa pernah kita berdoa khusus meminta cinta Tuhan?

Apa pernah kita berdoa khusus agar kita lebih mencintai Muhammad solla llahu ‘alaihi wasallam berbanding manusia yang lainnya? Apa pernah kita berdoa khusus untuk ibu dan ayah kita? Atau kita hanya berdoa khusus agar DIA menjaga ‘dia’ sebaik-baik jagaan-NYA?

Cinta yang mana yang kita dambakan? Cinta yang sementara atau cinta berpaksi DIA semata? Cinta yang mana yang kita utamakan? Cinta kepada si ‘dia’ atau cinta kepada-NYA?

Ayuh, muhasabah diri.

Selama ini, kita tidak ‘bercinta.’

Tapi, kita hanya berpura-pura.

Yang namanya ‘cinta’ itu sangat suci.

Usahlah kita nodai dengan racun-racun yang membuat kita jauh dan futur dari RABBI.

KAMU. Iya, kamu.

Tidak apa jika tiada manusia di hati.

Asal ada RABBI.

Aku mahu cintamu berstatus tinggi.

Aku mahu cintamu kenal ILAHI.

Kerana pada hakikatnya, cinta itu punya sebabnya sendiri.

‘Cinta akan lenyap bersama lenyapnya sebab.’

ALLAH itu tidak akan pernah lenyap.

Jadi, niatkan kerana-NYA.

Aku mahu kau mencintai-NYA dan Rasul-NYA lebih daripada segala-galanya.

Aku mahu kau ke syurga, bukan neraka.

Aku mahu kau usaha untuk mujahadah seperti mana aku sedang cuba.

Aku mahu kita sama-sama jadi yang terbaik pada pandangan-NYA.

Aku mahu kita cari DIA. Hanya DIA semata.

Yuk! ISTIGHFAR.

Yuk! BERCINTA DENGAN-NYA!

Yuk! BERCINTA DENGAN RASUL-NYA!

Yuk! BERCINTA DENGAN ILMU-NYA!

Yuk! SALING MENCINTAI KERANA-NYA HINGGA KE SYURGA!

P/S: Tuhan; ALLAH telah membentangkan jalan penuh hikmah; nikah. Kenapa perlu memilih jalan mudarat, jalan penuh maksiat? Kalau masih tidak mampu untuk menikah, maka mujahadahlah. InsyaAllah, ada ganjaran di sisi-NYA. Hidup ini bukanlah untuk diisi dengan kecintaan terhadap manusia semata.

Fitrah, usah nafi. Tapi jangan makan diri. Doa tanpa henti. Biar fitrah direstui Ilahi.

Semoga saudaraku yang berada di Gaza, Syria, Mesir dan lainnya baik-baik saja. Semoga ‘cintaku’ sampai kepada mereka. Malunya aku pada adik-adikku di sana yang masih kecil. Tiada masa untuk fikir soal cinta manusia. Yang mereka tahu adalah;

HIDUP DAN MATIKU HANYA KERANA-NYA.

Kau dengan cinta ‘dia’. Aku dengan cinta DIA. Cinta kita berbeda.

Maka, siapa lebih bahagia?

Penulis : El Husnayan

Article Tags:
· · ·
Article Categories:
Remaja & Cinta · Tazkirah

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *