Dunia Umpama Ladang Tanaman Untuk Dituai Di Hari Pembalasan

February 6, 2017

Betapa enaknya menikmati sepinggan nasi yang berlaukkan pelbagai pilihan mengikut citarasa dan kesukaan masing-masing…

Sebutir nasi umpama setitik peluh petani? Pernah anda dengar iklan tv untuk produk “Beras Jadi Cap Kapal Layar” Beras pilihan anda? Ia diumpamakan betapa susah dan besarnya pengorbanan petani yang bertungkus lumus menanam, menjaga dan menuai beras sehingga menjadi nasi yang dimakan oleh seluruh lapisan masyarakat. Betapa berharganya nilaian usaha petani yang besar itu diertikan dengan perbandingan sebutir nasi itu cukup berharga dan tidak setanding pengorbanan petani… Hanya dengan sebutir nasi itu menggambarkan betapa besarnya usaha petani… Penat dan berpanas terik, berpeluh dan berselut. Bagaimana jika berbillion-billion nasi yang mereka hasilkan??? Mari kita sama-sama renungkan…

Syukur dipanjatkan atas nikmat rahmatNYA saya mendapat ilham untuk terus menulis tanpa penat!… Alhamdulillah…. Hari ini saya mendapat semangat baru untuk terus menulis tanpa jemu!.. Semoga kita semua dapat memperolehi sedikit inspirasi dan motivasi dalam perkongsian penulisan saya yang masih baru dan tidak seberapa ini jika dibandingkan dengan penulis lain yang hebat-hebat belaka…

Tujuan saya sememangnya inginkan kesedaran dan keinsafan semua dalam memahami erti kehidupan dan membuka minda kita untuk mensyukuri nikmatNYA… Sebenarnya, terlalu banyak nikmat yang ALLAH S.W.T telah berikan kepada kita… Semuanya merupakan hadiah Allah buat hambanya, termasuk nikmat kesihatan, kekayaan, kebahagiaan, pelajaran, kegembiraan dan segala-galanya. Namun, kita masih tamak dan tidak mensyukuri segala nikmat yang diberikan itu… Tidakkah kita terfikir? Baiklah…. Cuba kita pejamkan mata….. cuba kita renung-renungkan Firman ALLAH dalam surah-surah dibawah yang bermaksud:

Auzubillahiminassyaitonnirrajim…

“Ya ALLAH Ya TUHAN kami, turunkanlah kepada kami makanan dari langit untuk menjadi perayaan bagi kami, bagi orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami dan menjadi kekuasaanMU dan berilah rezki kepada kami kerana ALLAH sebaik-baik yang memberi rezeki.” Al-Maidah, ayat 114.

“Bumi ditetapkanNYA untuk makluk sekalian. Di atasnya ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak (mayang). Dan biji-biji yang mempunyai daun tangkainya (seperti padi dan sebagainya) dan haruman-haruman. Maka nikmat TUHAN manakah yang kamu dustakan?” Ar-Rahman, ayat 10-13..

“Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah menzalimi diriku, sebab itu ampunilah aku… Lalu ALLAH mengampuninya. Sesungguhnya ALLAH Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” Al-Qasas, ayat 16..

Lihatlah….. ALLAH Maha BAIK kepada sesiapa sahaja!.. Betapa manusia itu tidak pernah bersyukur dan cukup atas nikmat pemberianNYA… Baru sahaja diuji dengan dugaan yang sedikit, hati sudah mengeluh, perasaan sudah tidak keruan yang akhirnya menghasilkan pelbagai persepsi negatif terhadap Allah S.W.T seperti tidak sayangkannya lagi dan sebagainya. Berlainan bagi orang yang tahu bersyukur, walau apa dugaan yang datang, dia tabah melaluinya dengan redha atas dasar ujian tahap keimanannya…

Dunia adalah diumpamakan sebagai ladang tanaman yang mana di atas ladang dunia inilah kita mencari rezeki, menabur bakti dan menambahkan amal ibadah serta mengurangkan dosa. Perlu diingatkan di sini, mengurangkan dosa… kerana apa? kerana kita adalah manusia biasa yang tidak maksum, sememangnya tidak lepas dari melakukan kesilapan. Namun, kita boleh berusaha untuk memperbaiki diri dari tidak melakukan dosa yang dilarang serta tidak membuat kerosakan atau perkara yang ditentang oleh Pencipta kita…

Firman Allah dalam surah at-Taubah 105 bermaksud: “Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya beserta orang mukmin akan menyaksikan apa yang kamu kerjakan.”.

Hadis yang sering diperdengarkan, antaranya: “Bekerjalah kamu untuk kepentingan dunia kamu seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya dan bekerjalah kamu untuk akhirat kamu seolah-olah kamu akan mati esok.” Sesetengah ulama menganggap hadis itu sebagai athar Umar bin al-Khattab.

Di atas bumi ini jugalah kita dipertanggungjawabkan mematuhi beberapa syarat perundangan wajib Islam iaitu termasuklah rukun Islam, rukun Iman, dan melakukan amal makruf nahi mungkar… Saling tegur menegur dan menasihati ke arah kebaikan… Sememangnya fitrah manusia sukakan kebaikan, bersih dan bebas dari pertelingkahan. Mari kita semua kembali kepada fitrah… Mencintai majlis ilmu dan saling menasihati agar kita kembali ke jalan yang diredhaiNYA… Amin…

Renung-renungkanlah, kita hidup bukanlah lama. Andai esok menyambut kita di alam kekal sana, apakah bekalan yang kita sediakan dan bawa… Adakah mencukupi? dan di dunia inilah tempat kita menanam amal dan menyebarkan kebaikan…

Wallahu alam…

Article Tags:
· · · · · · · ·
Article Categories:
Sains Dan Islam · Tazkirah

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *